Monday, September 12, 2016

Pengertian Pra produksi, Produksi, dan Post Produksi
Metodologi yang paling umum dipakai pada proses produksi Multimedia adalah yang biasa disebuat dengan alur produksi 3 tahap. Secara umum, proses produksi multimedia dirancang dengan menjalankan 3 tahap sebagai berikut;
  1. Pra produksi / Pre-Production
  2. Produksi / Production
  3. pasca produksi / Post-Production

 1.    PRA-PRODUKSI

Tahap pra produksi adalah segala kegiatan yang berhubungan dengan persiapan sebelum melakukan produksi. Tahap ini biasanya berjalan sangat lama bahkan terkadang sampai menyita sumber daya waktu 75 % dari keseluruhan produksi. Tahap pra produksi terdiri dari beberapa langkah, antara lain:
PENDIFINISIAN KONSEP
VISI DAN KONSEP, TUJUAN, TARGET AUDIEN, AUTHORING TOOL, MEDIUM DELIVERY,  PLANNING
PRODUCTION PLAN
STORY BOARD, CONTENT OUTLINE, BUDGETING, SCHEDULING, ASSET MANAGEMENT, TESTINGSATFFING
BUILDING PROTOTYPE
LEGAL ASPECT
COPYRIGHT/HAK CIPTA , LEGALITAS,ROYALTY
CLIENT SIGN OFF AND FUNDING
BRAINSTORMING,  UP DATE TECHNOLOGY
ASSEMBLE TEAM
DESIGNER, STORYBOARDER, DIRECTOR , MUSIC COMPOSER, PRODUCER, ECT
DESAIN
KONTEN, SERVICES, ARSITEKTUR INFORMASI, INTERAKSI, NAVIGASI,THUMBNAIL, MOCK UP
  •  Konseptualisasi atau ide
Proses pembuatan multimedia dimulai dengan sebuah “gagasan” atau “visi” yang merupakan titik awal konseptual. Ide harus bisa menjawab pertanyaan mengapa mengembangkan sebuah proyek multimedia;
–  Apakah multimedia merupakan opsi yang terbaik, atau paling efektif jika dibandingkan dengan bentuk print media ?
–   Apakah konsep atau ide mengandung nilai jual tinggi(profitable)?
–   Siapa yang akan menjadi pengguna akhir dari produk multimedia ini?
–   seperti apa platform pemutar multimedia mereka?
  • Tujuan proyek
Pengembang multimedia  harus menentukan tujuan yang harus dicapai oleh produk akhir multimedia tersebut. Tujuan harus bisa dihitung(measurable) dan ditelaah dari sudut pandang pengguna.
  • Target Audience
Kepada siapa produk multimedia akan ditujukan bisa dilihat berdasarkan demografinya:
–   Umur
–   Gender
–   Latar belakang pendidikan
–   Strata sosio ekonomi
–   Latar belakang etnis
–   Bahasa
–   Profesi
–   Ekspektasi
  • Media
Bagaimana pesan/konten bisa menjangkau pengguna, media apa yang paling sesuai digunakan;
–   CD-ROM
–   Disk
–   web
–   Intranet
–   kiosk
–   Perangkat apa yang dimiliki oleh pengguna
–   Hambatan teknis apa yang harus dilalui
  • Authoring Tools
Pengembang menentukan tool-tool authoring apa yang digunakan. Authoring adalah sarana untuk menggabungkan semua elemen; Text, graphics, animation, Sound, video.
  •  Planning
Dalam tahapan ini perlu adanya perencanaan yang matang pada awal sebelum project dimulai. Perencanaan meliputi:
– Time Planning
membuat timeline project secara detail mulai dari proses konsep, desain, sampai produksi.
– Work Planning
Membuat workflow yang jelas. Tahapan demi tahapan disebutkan secara detail
– Financial Planning/Budgeting
Membuat perhitungan biaya yang jelas dan rasional.
  • Legalitas
Produsen dan pengguna program multimedia harus menyadari dan mematuhi undang-undang hak cipta. Multimedia, menurut definisi, menggabungkan berbagai unsur dari berbagai sumber, maka dari itu adalah penting untuk mengetahui bagaimana penggunaan materi-materi diatur dalam batasan hukum. Juga penting untuk mendapatkan hak cipta untuk produksi sendiri, setelah produksi selesai.
2. PRODUCTION
Tahap produksi merupakan tahap implementasi pra-produksi dimana semua anggota tim pengembang multimedia bekerja. Secara umum tahap produksi multimedia adalah sebagai berikut :
CONTENT CREATION
ELEMEN, SPECIAL EFFECTS, MUSIC,
CONTENT PROCESING
PROOFING, EDITING, ASEMBLY, FORMATING, COMPRESSION
INTEGRATION OF CONTENT AND SOFTWARE
TESTING, REVISE, DOCUMENTATION
REVISE DESIGN
EVALUATION
BUILD BETA VERSION
BUILD ALPHA VERSION
  • Konten
Konten adalah obyek-obyek yang terdapat pada aplikasi yang sedang dikembangkan.
  • Pemrosesan isi
Proofing, editing, assembly, formatting, compression
  • Pengintegrasian isi dan software
Produk harus memudahkan  pengguna untuk mengakses atau menggunakannya, serta software yang digunakan harus up  date
  • Merevisi isi dan software
Menetapkan desain akhir, produk yang terbaik biasanya hasil dari umpan balik (dari tester)yang berkesinambungan dan modifikasi yang diimplemantasikan pada seluruh proses produksi
  • Membangun / membuat versi alfa
Ditetapkannya fungsionalitas, kelengkapan implementasi utama, mengintegrasikan semua modul dalam satu kesatuan.
  • Evaluasi :
Mengevaluasi setiap hambatan yang terjadi, hasil evaluasi harus dibuat catatannya serta catatan antisipasinya ini penting untung pegangan proyek berikutnya yang akan dibahas pada saat memulai proyek selanjutnya, untuk menge-liminir kesalahan serta gangguan
  • Merevisi software dan isi berdasarkan evaluasi
Temuan-temuan dijadikan acuan untuk merevisi kekurangan baik, itu berupa software atau isi.
  • Membangun / membuat versi beta
Versi alfa direvisi dan di launching ulang sebagai versi beta.
3. TAHAP PASCA-PRODUKSI
Adalah tahap penyelesaian produksi mutimedia menjadi hasil akhir. Tahap Pasca produksi/Post Production diterapkan terutama pada bidang multimedia broadcasting; program television, video, audio recording, photography dan animasi.
Setelah aplikasi beta diuji dan direvisi, itu memasuki tahap pengemasan. Produk akhir bisa dibakar ke CD-ROM atau dipublikasikan di internet sebagai sebuah konten web.
BETA TESTING
PROOF CONTENT, PROOF TESTING, CHECK FOR UNEXPECTED ERRORS
EVALUATIONN
ACHIEVE ALL PRODUCTION MATERIAL
DOCUMENTATION, AFTER SALES,SOURCE ASSET, MASTER DIGITAL FILES, FINAL ASSETS,
REVISE
CONTENT AND SOFTWARE
RELEASE GOLDEN MASTER

  • Evaluasi
Evaluasi terakhir dilakukan setelah mendapat umpan balik dari beta testing.
  • Merevisi 
Revisi pada pasca produksi berarti melakukan penyesuaian akhir pada produk berdasarkan hasil evaluasi sebelum produk dilaunching.
  • Meluncurkan produk jadi
Produk disebarkan kepada pengguna atau diserahkan kepada klien.
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Follow by Email

Total Pageviews

Translate

Popular Posts

Ahmad Sururi