Monday, September 5, 2016

Pembagian Kerja Studio Animasi dan Peluang Kerjanya
Dunia Desain || By Ahmad Sururi

Ada banyak peluang kerja untuk jurusan animasi baik lokal maupun internasional, baik intern maupun ekstern, baik individual maupun kelompok, semua dikategorikan disini ...

Sebelum bekerja Kelapangan sebenarnya seorang jurusan animasi harus memiliki kemampuan dasar yang cukup Vital yang nantinya berguna yaitu:

~ Kemampuan Menggambar secara Handrawing dan Digital
~ Kemampuan Berbahasa. Khususnya Bahasa Inggris
~ Kemampuan Secara Teori
~ Kemampuan Menggunakan Tool Animasi

Studio Animasi

Bekerja distudio impian bagi semua animator apalagi kalau studio itu merupakan studio ternama, dengan modal skill yang mumpuni dan iming - iming gaji yang menggiurkan tidak salah kalau animator pada berupaya untuk kerja di studio animasi.

Concept Art
  Concept art berperan penting sebagai visual referensi sebelum dijadikan 3D. Dalam hal ini desain karakter, tokoh - tokoh yang ada didesain dalam format berbeda tergantung permintaan dari script writer. ada yang model kartun hingga realistis

  Qualification :

                    ~ Menguasai Tehnik menggambar sketsa dari berbagai sudut hingga perspektif
                    ~ Menguasai Anatomi Tubuh Karakter, baik manusia, hewan dan creature
                    ~ Menguasai Tehnik Menggambar sketsa secara manual dan digital
                    ~ Mengguasai Teknik Handrawing dan Redrawing dengan Aplikasi Grafis
                    ~ Mengguasai Teknik Coloring dengan Aplikasi Grafis
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim seperti halnya mengarahkan pada Modeling Character
Layout


Tugas dasar layout adalah merancang gambar sketsa layout environment baik interior, eksterior dan property yang ada dalam animasi sehingga layout yang sudah jadi akan diserahkan pada Modeler Property dan Environment

        Qualification :
                    ~ Menguasai Tehnik menggambar sketsa dari berbagai sudut hingga perspektif
                    ~ Menguasai Anatomi Tubuh Karakter, baik manusia, hewan dan creature
                    ~ Menguasai Tehnik Menggambar sketsa secara manual dan digital
                    ~ Mengguasai Teknik Handrawing dan Redrawing dengan Aplikasi Grafis
                    ~ Mengguasai Teknik Coloring dengan Aplikasi Grafis
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim seperti halnya mengarahkan pada Modeling Character



StoryBoard

Storyboard adalah terjemahan visual dari sebuah naskah. Funsinya memberikan informasi mengenai isi frame dan elemen - elemen sinematografi dalam format gambar yang berurutan. Storyboard membantu memudahkan animator memperkirakan adegan dan sudut kamera yang tepat



        Qualification :
                    ~ Menguasai Tehnik menggambar sketsa dari berbagai sudut hingga perspektif
                    ~ Memahami ilmu tentang story board, exposure sheet, break down sheet dan lainnya
                    ~ Memahami ilmu tentang menghitung durasi pada scene
                    ~ Memahami karakter tokoh yang akan dijadikan storyboard
                    ~ Menguasai Tehnik Menggambar sketsa secara manual dan digital
                    ~ Mengguasai Teknik Handrawing dan Redrawing dengan Aplikasi Grafis
                    ~ Mengguasai Teknik Coloring dengan Aplikasi Grafis

                     ~ Mampu bekerja Secara Tim seperti halnya mengarahkan pada Animator


Animator

Animasi merupakan salah satu proses yang menentukan suatu film bisa terlihat hidup atau tidak. Pada dasarnya animasi adalah menggerakkan sesuatu. Sehingga Animator adalah seorang yang bertugas menggerakkan sesuatu baik karakter, benda, effect dan simulasi. Baik dengan cara manual dan digital, Baik dengan cara pose to pose maupun motion capture.

ada beberapa bagian dari team animator diantaranya :
a. Lead animator atau animator supervisor
Bertugas mengatur team animator, mengoreksi hasil kerja team animator, memberikan masukan dan pembagian tugas untuk team animator.

b. Lite animator
Bertugas menterjemahkan storyboard, membuat template batas untuk animator, penempatan kamera, menbatasi dan mengatur frame sehingga sesuai dengan story board dan membuat gerakan pose to pose sebelum diperhalus oleh animator

c. Animator
Bertugas menjalankan intruksi dari lead animator dan lite animator untuk menggerakkan karakter dan obyek lain, bertanggung jawab memperhalus  gerakan dan membuat gerakan berdasarkan quota frame yang diberikan
    Qualification :


                    ~ Menguasai Tehnik menggambar gerakan karakter
                    ~ Menguasai 12 prinsip animasi dasar dan penerapan
                    ~ Menguasai Tehnik Akting dan tidak malu memperagakannya
                    ~ Mengguasai ilmu durasi scene, pergerakan karakter dan mampu membaca story                              board
                  ~ Mampu bekerja Ssesuai target yaitu sehari atau berapa jam yang ditentukan mampu                        membuat animasi berapa frame.
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim yaitu dengan animator lain dan lead animator
Lypsinc

Sama seperti animator namun bedanya adalah tugas utamanya adalah menggerakkan bagian muka baik ekspresi dan kode bibir berdasarkan suara, storyboard dan instruksi yang diberikan.


        Qualification :
                    ~ Menguasai Tehnik Kode bibir dengan baik dan benar
                    ~ Menguasai 12 prinsip animasi dasar dan penerapan
                    ~ Menguasai Tehnik Akting dan tidak malu memperagakannya
                    ~ Mengguasai ilmu durasi scene, pergerakan karakter dan mampu membaca story                              board
                  ~ Mampu bekerja Ssesuai target yaitu sehari atau berapa jam yang ditentukan mampu                        membuat lypsinc berapa sound.
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim yaitu dengan animator lain dan lead animator


Modeler
Setelah concept art sudah ada. Para modeller siap untuk merubah 2D concept art menjdi 3D modeling. Sehingga Modeler adalah seorang yang bertugas merubah konsep 2d menjadi model 3D baik karakter, property dan environment. Sehingga modeler dibagi menjadi 3 bagian diantaranya :
a. Character modeling
    Seorang yang bertugas merubah concept art karakter menjadi 3d karakter.

b. Environment Modeling
    Seorang yang bertugas merubah layout menjadi 3d environment dan properti 3d. 
        Qualification :
                    ~ Menguasai Tehnik membuat 3D atau merubah gambar 2d menjadi 3d
                    ~ Menguasai Tool desain 3d pada aplikasi yang dibutuhkan
                    ~ Mengetahui Tehnik Modeling dengan Nurbs ataupun Poly
                    ~ Mengguasai Teknik Konversi File kedalam format model berbeda
                    ~ Untuk modeling karakter Mengetahui anatomi tubuh manusia, binatang dan mahluk                         lain
                    ~ Mampu bekerja Sesuai target yaitu berapa waktu yang dibutuhkan membuat 1                                model
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim yaitu dengan bagian divisi texturing dan modeler yang                          lain
Texturing
Adalah sebuah proses dimana sketsa yang sudah jadi model 3D masuk tahap pewarnaan. Tugas texturing adalah mengekstak model 3d menjadi UV mapping sehingga dapat diberi texture. Terdapat banyak tehnik tekstur yaitu mette painting, Diffuse, Transparent Texture atau opocity texture, Dept mapping, Bump, Normal mapping, Specular, Glow, Reflection dan lain sebagainya. Terdapat beberapa tugas dari Team texturing diantaranya
a. UV mapping
Bertugas mengekstrak Model menjadi UV mapping, Tehnik ini sering disebut Unwraping
b. Digital Painting Dan Mette painting
Bertugas memberikan tekstur pada Hasil Ekstrak UV mapping dengan menggunakan Image Editor seperti Photoshop.
Mette painting : Memberi teksture lukisan baik secara digital painting  mauping spray painting. Contoh : Tekstur Wajah manusia

        Qualification :
                    ~ Menguasai Tehnik Teksturing berbagai objek
                    ~ Menguasai Tehnik UV mapping pada model 3D
                    ~ Menguasai Tehnik mette painting pada karakter
                    ~ Mengguasai Teknik Handrawing dan Redrawing dengan Aplikasi Grafis
                    ~ Mengguasai Teknik Coloring dengan Aplikasi Grafis
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim dengan supervisor dan Concept art

Character Setup


Character setup meliputi seluruh pekerjaan yang berkaitan dengan model karakter sehingga bisa dianimasikan secara sempurna, diantaranya adalah rigging, morphing dan controler.

Rigging : memberikan pertulangan dasar pada karakter sudah termasuk weight paint.
Morphing atau facial shaper : memberikan pertulangan atau rekaman action shape pada bagian muka karakter sehingga mampu digerakkan dan diatur bagian ekspresi dan kode bibirnya.
Controller : memberikan control dasar pada karakter sehingga karakter mampu melakukan gerakan IK maupun FK dan kontrol tambahan seperti kontrol mata, baju dan pergerakan.
   Qualification :

                    ~ Menguasai Tehnik rigging atau pertulangan karakter dan model lainnya
                    ~ Menguasai Tehnik Controller pada karakter dan model lainnya
                    ~ Menguasai Tehnik Morphing atau shape pada karakter
                    ~ Mengguasai Teknik Animasi dasar
                    ~ Mengguasai Teknik Checking dan weight painting
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim dengan animator yang lainnya.


Renderer dan Lighting
setelah tahap animasi selesai, divisi lighting menyiapkan lighting setup untuk setiap scenenya. kemudian, dilakukan proses rendering tes untuk melakukan uji coba terhadap hasil lighting setupnya. Jika sudah fix, dilakukan rendering secuencenya.
Lighting : Bertugas mengatur pencahayaan scene sebelum dirender
Rendering :  proses akhir dari pembuatan gambar atau animasi 2D dari suatu model atau scene yang disusun menggunakan program komputer. Sebuah scene berisi informasi geometri, material, cahaya, lingkungan serta efek-efek yang terdapat didalamnya.
Terdapat 2 macam hasil rendering diblender yaitu internal render dan cycles render
        Qualification :
                    ~ Menguasai Rendering standar dan realistik
                    ~ Menguasai Tehnik lighting dengan berbagai model pencahayaan
                    ~ Menguasai Tehnik Penempatan tekstur
                    ~ Mengguasai Teknik Pengolahan material
                    ~ Memahami spesifikasi komputer untuk render
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim dengan render lain dan supervisor
Terdapat 2 macam hasil rendering diblender yaitu internal render dan cycles render

Compositing dan VFX
adalah langkah terakhir dalam pengolahan visual sebuah proses animasi. semua hasil rendering nantinya akan dicompose oleh divisi compositing. Pada tahapan ini, biasanya dulakukan color corection dan pemberian mood agar lebih terasa lebih indah. oleh karenaitu, penting sekali pemberian sentuhan terakhir dalam pengolahan visual
        Qualification :
                    ~ Menguasai Tehnik compositing dan pengaturan warna, ibl dan hdri
                    ~ Menguasai Tehnik pengabungan hasil rendering dengan Sound
                    ~ Menguasai Tehnik pengabungan hasil rendering dengan Effect
                    ~ Mengguasai Tehnik pengabungan hasil rendering dengan Model realistis
                    ~ Mengguasai Teknik Video editing
                    ~ Mampu bekerja Secara Tim.

Studio Game
Pekerjaan jurusan animasi digame hampir sama dengan studio animasi bedanya adalah ada tambahan yaitu Game Script Writer dan Tester.

Studio Iklan
Individual and team Jobs
a. Kontes Animasi
b. Lomba Animasi
c. Wirausaha Animasi
d. Desain Grafis
e. Jasa Pembuatan 3D
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment

Follow by Email

Total Pageviews

Translate

Popular Posts

Ahmad Sururi